London Menginginkan Pengungsi Crypto Amerika

Keinginan pemerintah Sunak untuk menarik crypto dapat memberikan dorongan untuk upaya membangun rezim yang lebih komprehensif untuk industri ini. Tapi itu juga bisa menciptakan insentif yang bersaing. Kritik terhadap pendekatan pemerintah mengatakan mereka khawatir bahwa mempercepat peraturan dan memberikan industri crypto terlalu banyak ruang untuk bermanuver dapat menyebabkan keputusan yang membuat konsumen berisiko, atau akhirnya merusak upaya jangka panjang untuk mencegah kejahatan keuangan, seperti pencucian uang dan pendanaan teroris.

Pesan pelobi yang “disampaikan ke telinga” para politisi adalah bahwa crypto membutuhkan aturan yang dibuat khusus jika Inggris ingin mengimbangi inovasi keuangan, kata Martin Walker, direktur perbankan dan keuangan di Pusat Manajemen Berbasis Bukti, sebuah organisasi nirlaba yang menyarankan bisnis pada strategi manajemen. Walker, yang memberikan bukti sebagai bagian dari penyelidikan crypto pemerintah tahun 2018, mengatakan bahwa “fleksibilitas yang didorong oleh kecemasan” terhadap crypto berisiko mengulangi siklus boom-and-bust sebelumnya di bidang keuangan. “Setelah gelembung dotcom, yang melibatkan banyak penipuan, dan krisis keuangan tahun 2007, yang didorong oleh inovasi keuangan yang buruk, sepertinya pelajaran tersebut telah benar-benar dilupakan,” katanya.

Ibukota Inggris Raya—digambarkan secara sinis sebagai “Londongrad” atau “Moscow-on-Thames” karena kesediaannya di masa lalu untuk menampung uang dari Rusia dan negara-negara paria lainnya—telah memiliki reputasi buruk sebagai tempat pencucian uang dan kejahatan keuangan lainnya, kata Stephen Diehl, seorang komentator crypto-skeptic. Mengundang crypto ke dalam kelompok hanya akan memberikan lebih banyak amunisi kepada para pengkritiknya. “Saya tidak berpikir pandangan utama adalah bahwa kami ingin menjadi binatu uang gelap,” katanya.

Beberapa orang di partai Sunak sendiri juga tidak setuju dengan visinya untuk crypto. Pada bulan Mei, sebuah laporan dari Treasury Choose Committee, sekelompok anggota parlemen lintas partai, mengklaim bahwa cryptocurrency tidak melayani “tujuan sosial yang tidak berguna” dan membuat konsumen rentan terhadap penipuan dan penipuan. Juga ditegaskan bahwa perdagangan crypto harus diatur sebagai bentuk perjudian, bukan sebagai layanan keuangan, atau berisiko menimbulkan “efek halo” yang menciptakan kesan keamanan yang salah.

Untuk menghindari mengagungkan crypto, FCA secara historis mengadopsi pendekatan yang hati-hati. “Mengingat quantity kerugiannya, posisi kami selalu bahwa ini adalah investasi berisiko tinggi,” kata Matthew Lengthy, direktur pembayaran dan aset digital di FCA. “Kami sudah jelas bahwa orang harus siap kehilangan uang mereka.”

Karena kemampuan Inggris untuk menarik bisnis crypto ke pantainya bergantung pada tenor rezim peraturan akhirnya, ada kekhawatiran FCA mungkin berada di bawah tekanan politik untuk melonggarkan pendiriannya saat mengembangkan buku peraturan.

Rencana Sunak, kata McAteer, memaksakan tujuan sekunder dan berpotensi “sangat berbahaya”: pertumbuhan ekonomi. Ini menciptakan celah untuk campur tangan politik karena FCA menyusun buku peraturan untuk crypto, katanya, ketika harus bebas untuk memprioritaskan kepentingan publik.

Selama hanya ada sedikit aturan khusus di Inggris dan janji-janji politik terus tidak jelas, ketakutan itu akan tetap tidak jelas dan tidak spesifik. Tidak jelas apakah perusahaan crypto dapat diberikan persyaratan pelaporan yang lebih lunak, misalnya, atau diizinkan untuk menawarkan produk keuangan yang lebih berisiko, seperti turunan crypto, atau bebas mengambil jalan pintas saat menyimpan crypto pelanggan. Tetapi gagasan bahwa pihak ketiga mungkin dapat ikut campur dalam pembuatan peraturan mengkhawatirkan, saran McAteer, dan regulator dapat berada di bawah tekanan jika mereka mengambil keputusan yang mengganggu agenda politik. FCA akan “diangkut di depan komite terpilih dan Departemen Keuangan,” kata McAteer, dan “dikritik jika dianggap menghambat inovasi.” Departemen Keuangan tidak mengembalikan permintaan komentar.

FCA menolak gagasan bahwa pemerintah atau pelaku industri mungkin diizinkan untuk menjadi dalang: “Kami adalah regulator independen,” kata Lengthy. “Begitu perimeter kami ditetapkan, kami melakukan tugas kami, yaitu membuat aturan.”

Tetapi kemampuan regulator untuk melakukan fungsi perlindungan mereka, kata McAteer, bergantung pada kemampuan mereka untuk mengabaikan daya tarik industri dan berdiri terpisah dari intrik politik. “Ini adalah pertanda yang sangat buruk ketika ada pertemuan hype dan tekanan pemerintah,” katanya. “Saat itulah kesalahan dibuat.”

New Replace : [randomize]


Posted

in

by