VC Cina Menjalani Kehidupan Tinggi Silicon Valley. Sekarang Pesta Sudah Berakhir

Ikatan akademik semakin kuat, dengan perguruan tinggi AS peringkat teratas, termasuk Harvard, Massachusetts Institute of Know-how (MIT), dan Carnegie Mellon, menjadi tuan rumah discussion board bagi investor China. Ini sekarang ditempatkan di bawah pengawasan baru. Pada Januari 2021, FBI menangkap profesor MIT Gang Chen atas tuduhan penipuan hibah federal pada Januari 2021. Tuduhan itu kemudian dibatalkan.

Sekitar waktu inilah Michael memutuskan untuk meninggalkan AS, kembali ke China untuk bergabung dengan startup yang didirikan oleh beberapa temannya. “Saat itu, China tampaknya memiliki lebih banyak peluang, sementara terlalu banyak masalah politik terlibat dalam berbisnis di AS,” katanya.

Sejak itu, pemerintahan Presiden Joe Biden terus menekan sektor teknologi China, memberlakukan kontrol ekspor baru, pembatasan investasi, dan tarif. Pada Oktober 2022, Departemen Perdagangan AS merilis aturan baru yang melarang perusahaan AS mengekspor teknologi yang digunakan untuk memproduksi chip atau superkomputer canggih. Gedung Putih hampir mencapai kesepakatan untuk membatasi investasi Amerika di perusahaan teknologi China dan melarang beberapa kesepakatan di sektor-sektor penting, termasuk microchip. Di bawah tekanan di China dan AS, beberapa perusahaan teknologi China, termasuk raksasa ride-hailing Didi, telah dihapus dari pasar Amerika. Lainnya, termasuk platform podcast Himalaya, telah menunda rencana mereka sendiri untuk mendaftar di AS. Anggota parlemen Amerika secara terbuka mendiskusikan pelarangan TikTok, platform media sosial milik ByteDance yang berbasis di Beijing.

Tindakan keras ini telah menarik tanggapan marah dari beberapa orang di China. Andy Mok, seorang peneliti di Heart for China and Globalization, sebuah assume tank yang berbasis di Beijing, mengatakan investor China masih ingin bekerja dengan rekan-rekan Amerika mereka, tetapi “permusuhan dari pihak AS ini menciptakan hambatan.”

“Saya merasa sangat kecewa karena banyak orang Amerika yang diracuni oleh media Barat tentang China,” kata Mok.

Banyak investor China telah meninggalkan AS; yang lain tidak menonjolkan diri. Sebelum hubungan China-Amerika mulai terurai, akademisi China-Amerika telah menjadi jembatan antara kedua negara, dan peserta tetap dalam program pertukaran dan inkubator. “Tapi karena banyak cendekiawan seperti Chen Gang diselidiki oleh FBI, mereka sekarang terlalu takut untuk menjalin hubungan dengan investor China dan pemerintah China,” kata Liu.

Perusahaan Liu mengalihkan fokusnya ke Eropa, Israel, Jepang, dan Korea Selatan.

Orlando dari USC mengatakan bahwa dia sekarang sangat jarang didekati oleh investor China dan para pendiri berhati-hati dalam mengambil uang China. “Orang-orang berpikir ke depan dan mempertimbangkan potensi risikonya. Sama seperti saya memiliki startup yang berpikir tentang risiko membangun pengikut di TikTok, para pendiri menyadari potensi risiko bergantung pada investasi China.”

Namun meski ada hambatan, aliran uang masih mengalir dari China ke AS. Pasar Amerika meningkat, dan ada peluang di sektor ekonomi yang tidak disetujui. Dan banyak orang China yang kaya kurang memperhatikan risiko di AS dan lebih memperhatikan risiko di dalam negeri.

Chin, pengusaha logistik, mengatakan dia melihat adanya pergeseran fokus di kalangan investor China di Silicon Valley. Motivasi mereka tidak seperti dulu—mereka tidak berbicara tentang “go public” atau “membawa teknologi Amerika ke China”. Mereka sedang berbicara tentang “mentransfer uang dari China,” katanya. “Mereka takut akan ditindak oleh pemerintah China suatu saat nanti.”

Menurut knowledge dari New World Wealth, sebuah perusahaan intelijen kekayaan, hampir 11.000 orang kaya China meninggalkan China pada 2022, terbanyak sejak 2019.

Michael sekali lagi berpikir untuk beremigrasi kembali ke AS. Startup yang dia ikuti awalnya berjalan dengan baik tetapi menurun selama pandemi. Kebijakan “nol-Covid” yang ketat dan penguncian yang menyertainya menantang kehidupan pribadinya, sementara pembatasan pemerintah pada teknologi, pendidikan, permainan, dan mata uang kripto membuat dia khawatir tentang kemampuannya untuk terus berbisnis. “Ada terlalu banyak ketidakpastian di sini di China,” katanya.

New Replace : [randomize]


Posted

in

by