Sebuah Memo Bocor Menunjukkan TikTok Tahu Memiliki Masalah Ketenagakerjaan

Bulan lalu, a pengadilan di Kenya mengeluarkan putusan penting terhadap Meta, pemilik Fb dan Instagram. Raksasa teknologi AS itu, menurut putusan pengadilan, adalah “majikan sejati” dari ratusan orang yang dipekerjakan di Nairobi sebagai moderator di platformnya, menjelajahi postingan dan gambar untuk menyaring kekerasan, ujaran kebencian, dan konten mengejutkan lainnya. Itu berarti Meta dapat dituntut di Kenya atas pelanggaran hak buruh, meskipun moderator secara teknis dipekerjakan oleh kontraktor pihak ketiga.

Raksasa media sosial TikTok mengawasi kasus ini dengan cermat. Perusahaan juga menggunakan moderator outsourcing di Kenya, dan di negara lain di selatan world, melalui kontrak dengan Majorel yang berbasis di Luksemburg. Bocoran dokumen yang diperoleh LSM Foxglove Authorized, yang dilihat oleh WIRED, menunjukkan bahwa TikTok khawatir akan kemungkinan litigasi berikutnya.

“TikTok kemungkinan akan menghadapi risiko reputasi dan peraturan untuk pengaturan kontraknya dengan Majorel di Kenya,” kata memo itu. Jika pengadilan Kenya memenangkan moderator, memo itu memperingatkan “TikTok dan pesaingnya dapat menghadapi pengawasan atas pelanggaran hak-hak buruh yang nyata atau yang diduga.”

Putusan terhadap Meta datang setelah perusahaan teknologi tersebut mencoba membuat pengadilan membatalkan kasus yang diajukan terhadapnya dan mitra outsourcingnya, Sama, oleh moderator Afrika Selatan, Daniel Motaung, yang dipecat setelah mencoba membentuk serikat pekerja pada tahun 2019.

Motaung mengatakan pekerjaan itu, yang berarti menonton berjam-jam konten kekerasan, grafis, atau traumatis setiap hari, membuatnya mengalami gangguan stres pasca-trauma. Dia juga menuduh bahwa dia tidak diberi tahu sepenuhnya tentang sifat pekerjaannya sebelum dia pindah dari Afrika Selatan ke Kenya untuk memulai pekerjaan itu. Motaung menuduh Meta dan Sama atas beberapa pelanggaran hukum perburuhan Kenya, termasuk perdagangan manusia dan penghancuran serikat pekerja. Jika kasus Motaung berhasil, perusahaan teknologi besar lainnya yang melakukan outsourcing ke Kenya dapat dimintai pertanggungjawaban atas cara staf di sana diperlakukan, dan memberikan kerangka kerja untuk kasus serupa di negara lain.

“[TikTok] membacanya sebagai ancaman reputasi,” kata Cori Crider, direktur Foxglove Authorized. “Fakta bahwa mereka mengeksploitasi orang adalah ancaman reputasi.”

TikTok tidak menanggapi permintaan komentar.

Pada bulan Januari, saat gugatan Motaung berlanjut, Meta berusaha memutuskan hubungan dengan Sama dan memindahkan operasi outsourcingnya ke Majorel—mitra TikTok.

Dalam prosesnya, 260 moderator Sama diperkirakan akan kehilangan pekerjaan. Pada bulan Maret, seorang hakim mengeluarkan perintah yang mencegah Meta mengakhiri kontraknya dengan Sama dan memindahkannya ke Majorel sampai pengadilan dapat menentukan apakah PHK tersebut melanggar undang-undang perburuhan Kenya. Dalam gugatan terpisah, moderator Sama, beberapa di antaranya berbicara dengan WIRED awal tahun ini, menuduh bahwa Majorel telah memasukkan mereka ke dalam daftar hitam untuk melamar pekerjaan moderator Meta yang baru, sebagai pembalasan karena mencoba mendorong kondisi kerja yang lebih baik di Sama. Pada bulan Mei, 150 moderator outsourcing yang bekerja untuk TikTok, ChatGPT, dan Meta melalui perusahaan pihak ketiga memilih untuk membentuk dan mendaftarkan Persatuan Moderator Konten Afrika.

New Replace : [randomize]