Bisakah Alternatif Twitter Melarikan Diri dari Perangkap Enshittifikasi?

apa itu mungkin untuk platform media sosial untuk merencanakan kematiannya sendiri? Saya telah memikirkan hal itu sambil menikmati “energi bersoda, bercinta” dari Bluesky, seperti yang dijelaskan oleh kolega WIRED saya Kate Knibbs (masih) alternatif Twitter khusus undangan beberapa bulan yang lalu. Sialan, kesungguhan, yang buruk diambil dari para pemula yang mencoba mencari tahu getarannya. (Saran ramah: Jangan datang ke sini untuk mengatakan hal-hal buruk tentang perpustakaan umum.) Saya tidak berada di sana untuk kelahiran Twitter, tetapi saya diberi tahu bahwa Bluesky terasa seperti hari-hari awal platform yang gaduh. menggantikan.

Pengguna Bluesky telah menjadi pembela yang gigih dari kekacauan yang indah ini—terutama minggu ini, karena jutaan orang mendaftar untuk klon Twitter Meta yang baru, Threads—tetapi mereka juga pemasok cinta yang kuat. Umpan saya dipenuhi dengan keluhan tentang bug, perdebatan tentang apa yang merupakan ancaman kematian yang layak dilarang, dan tuntutan untuk jawaban dari CEO platform tentang mengapa ketentuan layanan berbunyi seperti Anda menandatangani hak hidup Anda. Grousing, menurut saya, menunjukkan kepedulian orang. Dan sebagian besar, sejauh ini, para pemimpin Bluesky telah mendengarkan. Penurunan Twitter membuat kita semua terdampar di pulau terpencil. Sekarang kami bersama-sama membangun kapal untuk turun. Beberapa sukarelawan mungkin tampak agak tinggi, tetapi ini saat yang tepat di pantai, dan dia terlihat semakin layak laut dari hari ke hari.

Lucunya, aplikasi media sosial yang sedang naik daun ini seharusnya tidak ada. Pada 2019, saat itu CEO Twitter Jack Dorsey pertama kali tweeted nama Bluesky, idenya bukan untuk membangun platform yang akan bersaing dengan Twitter tetapi protokol terdesentralisasi yang antara lain akan diadopsi oleh Twitter. Itu akan menciptakan sistem server atau platform “federasi”, yang dioperasikan oleh organisasi berbeda dengan aturan dan kebijakan berbeda yang tetap dapat beroperasi. Pengguna di Twitter dapat berbicara dengan orang di layanan lain yang kompatibel dengan Bluesky—dan, jika perlu, memindahkan identitas digital mereka ke tempat lain.

Ada banyak alasan untuk bersikap skeptis. Gagasan bahwa Twitter akan secara sukarela menyerahkan kekuasaannya untuk mengontrol (dan memonetisasi) penggunanya tampak menggelikan. Bagi saya, seorang reporter crypto yang sinis, “terdesentralisasi” menyarankan hal Bitcoin yang aneh. (Dorsey sangat tertarik dengan mata uang digital pada saat itu.) Selama musim pemilihan 2020 dan panggilan petugas untuk mengatur media sosial, itu terdengar lebih seperti cara praktis untuk menghindari keputusan moderasi yang sulit.

Lalu datanglah Musk dan Twitter baru. Taruhannya berubah. Untuk satu hal, akuisisi yang membuat tidak stabil membawa pulang bahwa setiap kali kita menabur benih kita di wilayah digital baru, penting untuk menjaga agar gerbang taman tetap terbuka. Itu juga memotong proyek Bluesky dari Twitter, sehingga para pemimpinnya mulai mengerjakan aplikasi sosial mereka sendiri untuk membuat orang menggunakan jaringan federasinya, yang dikenal sebagai Protokol AT. Tiba-tiba, mereka membangun apa yang pada dasarnya adalah Twitter 2.0, sementara pada saat yang sama masih membangun protokol yang, secara teori, memastikan Twitter 2.0 tidak mengalami nasib yang sama seperti aslinya.

Satu kata untuk takdir itu—digunakan, saya perhatikan, oleh beberapa pengembang Bluesky—adalah “enshittifikasi”. Penulis Cory Doctorow menciptakan istilah tersebut tahun lalu untuk menggambarkan bagaimana platform digital nirlaba seperti jejaring sosial atau pasar on-line akhirnya tersedak sendiri. Pertama, sering dibanjiri uang dari investor, sebuah platform memperlakukan penggunanya dengan baik. Ini membantu Anda membangun pengikut dan memasukkan diri Anda ke dalam jaringan. Kemudian, setelah foundation penggunanya menjadi nyaman, platform mengubah aturan, yang bertujuan untuk memaksimalkan keuntungannya. Perbedaan antara perusahaan monopoli teknologi dan, katakanlah, baron kereta api, jelas Doctorow, adalah seberapa cepat mereka dapat memutar tombol. Twitter Publish-Musk menawarkan contoh: Tiba-tiba Anda kehilangan kemampuan untuk menjangkau audiens tanpa membayar biaya, seperti untuk Twitter Blue, atau Anda tidak dapat lagi melihat apa yang Anda inginkan karena kekacauan iklan. Tidak ada jalan lain. Pengguna disalahgunakan dengan cara yang lebih merusak karena platform mencari keuntungan lebih besar, sampai titik puncaknya tercapai dan menjadi tidak dapat digunakan. Platform mati dengan sendirinya.

New Replace : [randomize]