Jidu Robo-1 China Sepertinya Berasal Dari Masa Depan. Mungkin ini

Kolaborasi dengan Geely dapat memberi Jidu dorongan besar dalam bisnis pembuatan mobil yang terkenal rumit dengan quantity tinggi dan keandalan tinggi, kata Tu Le, direktur pelaksana Sino Auto Insights, sebuah perusahaan analis yang berfokus pada sektor otomotif China. Dia menambahkan bahwa industri otomotif China menggemparkan pada kecepatan yang lebih cepat daripada Eropa atau AS karena kebijakan pemerintah, industri bertenaga bensin yang kurang mengakar, dan karena populasi yang begitu besar memungkinkan teknologi baru untuk berkembang lebih cepat.

Atas kebaikan Baidu

Atas kebaikan Baidu

Robo-1 menunjukkan seberapa besar, inovatif, dan bergerak cepat industri otomotif China, kata Mingyu Guan, mitra di perusahaan konsultan McKinsey & Firm, yang berfokus pada sektor tersebut. Guan mengatakan bahwa sebagian besar perusahaan web besar China sedang mengembangkan teknologi otomotif, dengan satu atau lain cara, dan konsumen mengharapkan pengalaman seperti aplikasi di kendaraan mereka. “Tiongkok seperti mercusuar terkemuka bagi industri ini,” kata Guan.

Lompatan Baidu ke pembuatan mobil dengan Jidu juga merupakan tanda evolusi industri teknologi China. Selama beberapa tahun terakhir, web besar, media sosial, dan perusahaan aplikasi populer telah menghadapi peningkatan pengawasan dan tekanan peraturan, dengan aturan baru yang ketat seputar privasi information dan transparansi algoritmik, misalnya.

Pemerintah China juga telah mengisyaratkan niat untuk mengatur web secara lebih ketat sambil juga mendorong pengembangan teknologi dengan kepentingan ekonomi jangka panjang. Baidu dan perusahaan lain tampaknya tertarik untuk mengubah diri mereka dengan berfokus pada “teknologi mendalam” yang dianggap lebih berharga oleh negara, termasuk teknologi untuk kendaraan listrik dan pengemudian otonom. Hasil kuartalan terbaru Baidu, yang dikeluarkan pada bulan Mei, juga menunjukkan bahwa pendapatan dari Baidu AI Cloud meningkat 45 persen dari tahun ke tahun pada kuartal pertama 2022, sementara pendapatan pemasaran on-line menyusut sebesar 4 persen. Kerugian bersih untuk periode tersebut adalah $133 juta.

Baidu telah melakukan investasi yang signifikan, dan mendapat dorongan dari pemerintah, untuk mengemudi secara otonom. Pada November 2017, pemerintah China menunjuk Baidu sebagai salah satu dari segelintir “juara nasional” AI dan memberikan tanggung jawab kepada perusahaan untuk membangun platform mengemudi otonom yang dapat digunakan di seluruh industri. Dukungan pemerintah juga memberi Baidu kesempatan untuk bekerja sama dengan perusahaan otomotif yang sudah ada. Pada bulan Maret, perusahaan menerbitkan lebih dari 3.700 aplikasi paten terkait teknologi di China. Dan April ini, Apollo Go, layanan taksi otonom Baidu, yang sudah beroperasi di 10 kota di China, menerima izin pertama negara itu untuk menguji kendaraan otonom tanpa pengemudi di belakang kemudi di Beijing.

Apollo juga terintegrasi dengan platform kota pintar yang dijual Baidu, dan telah diadopsi oleh 41 kota di China. Platform ini berjanji untuk membantu otoritas lokal memprediksi dan mengelola kemacetan, keselamatan jalan, dan polusi menggunakan AI. CEO Baidu Robin Li menggembar-gemborkan potensi mengemudi otonom untuk mengurangi kecelakaan lalu lintas, kemacetan, dan emisi karbon di China pada konferensi pengembang tahunan Baidu yang diadakan pada Desember 2021.

Jidu tidak diragukan lagi akan didorong oleh kemajuan yang lebih luas yang telah dibuat oleh industri otomotif China, sebagian besar didorong oleh kebangkitan kendaraan listrik. Penjualan kendaraan listrik China melonjak 169 persen pada 2021 dibandingkan tahun sebelumnya, menurut information dari Asosiasi Mobil Penumpang China, sebuah organisasi industri. Untuk tahun 2021, mobil listrik menyumbang 14,8 persen dari penjualan mobil China, dibandingkan dengan 4,1 persen di AS. Perusahaan mobil China juga sekarang mengekspor semakin banyak EV ke Eropa.

New Replace : [randomize]