RUU Hak AI Biden Tidak Bergigi Terhadap Teknologi Besar

Tahun lalu, Kantor Kebijakan Sains dan Teknologi Gedung Putih (OSTP) mengumumkan bahwa AS membutuhkan tagihan hak untuk period algoritme. Kerugian dari kecerdasan buatan secara tidak proporsional berdampak pada komunitas yang terpinggirkan, tulis direktur dan wakil direktur kantor tersebut dalam opini WIRED, sehingga panduan pemerintah diperlukan untuk melindungi orang dari AI yang diskriminatif atau tidak efektif.

Hari ini, OSTP merilis Cetak Biru untuk AI Invoice of Rights, setelah mengumpulkan masukan dari perusahaan seperti Microsoft dan Palantir serta startup audit AI, kelompok hak asasi manusia, dan masyarakat umum. Lima prinsipnya menyatakan bahwa orang memiliki hak untuk mengontrol bagaimana information mereka digunakan, untuk memilih keluar dari pengambilan keputusan otomatis, untuk hidup bebas dari algoritme yang tidak efektif atau tidak aman, untuk mengetahui kapan AI membuat keputusan tentang mereka, dan untuk tidak didiskriminasi oleh algoritme yang tidak adil.

“Teknologi akan datang dan pergi, tetapi kebebasan dasar, hak, peluang, dan akses perlu dibuka, dan merupakan tugas pemerintah untuk membantu memastikan hal itu terjadi,” kata Alondra Nelson, wakil direktur OSTP untuk sains dan masyarakat, kepada WIRED. “Gedung Putih mengatakan bahwa pekerja, pelajar, konsumen, komunitas, semua orang di negara ini harus mengharapkan dan menuntut lebih baik dari teknologi kami.”

Namun, tidak seperti Invoice of Rights AS yang lebih dikenal, yang terdiri dari 10 amandemen pertama konstitusi, versi AI tidak akan memiliki kekuatan hukum—ini adalah buku putih yang tidak mengikat.

Cetak biru Gedung Putih untuk hak AI terutama ditujukan untuk pemerintah federal. Ini akan mengubah cara algoritme digunakan hanya jika mengarahkan cara lembaga pemerintah memperoleh dan menerapkan teknologi AI, atau membantu orang tua, pekerja, pembuat kebijakan, atau perancang mengajukan pertanyaan sulit tentang sistem AI. Itu tidak memiliki kekuatan atas perusahaan teknologi besar yang bisa dibilang memiliki kekuatan paling besar dalam membentuk penyebaran pembelajaran mesin dan teknologi AI.

Dokumen yang dirilis hari ini menyerupai banjir prinsip etika AI yang dirilis oleh perusahaan, nirlaba, pemerintah demokratis, dan bahkan gereja Katolik dalam beberapa tahun terakhir. Prinsip mereka biasanya benar, menggunakan kata-kata seperti transparansi, penjelasanDan dapat dipercayatetapi mereka tidak memiliki gigi dan terlalu kabur untuk membuat perbedaan dalam kehidupan sehari-hari orang.

Nelson dari OSTP mengatakan Cetak Biru untuk AI Invoice of Rights berbeda dari pelafalan prinsip AI di masa lalu karena dimaksudkan untuk diterjemahkan langsung ke dalam praktik. Sesi mendengarkan tahun lalu dimaksudkan untuk memindahkan proyek melampaui keanehan, kata Nelson. “Kami juga memahami bahwa prinsip saja tidak cukup,” kata Nelson. “Ini benar-benar hanya uang muka. Ini hanyalah permulaan dan permulaan.”

OSTP menerima e mail dari sekitar 150 orang tentang proyeknya dan mendengar dari sekitar 130 individu, bisnis, dan organisasi tambahan yang menanggapi permintaan informasi awal tahun ini. Cetak biru terakhir dimaksudkan untuk melindungi orang dari diskriminasi berdasarkan ras, agama, usia, atau kelas orang lain yang dilindungi oleh hukum. Itu memperluas definisi seks untuk memasukkan “kehamilan, persalinan, dan kondisi medis terkait,” perubahan yang dibuat sebagai tanggapan atas kekhawatiran publik tentang privasi information aborsi.

New Replace : [randomize]


Posted

in

by