Bagaimana GPT-3 Menulis Movie Tentang Kisah Cinta Kecoa-AI

Dengan filmnya, saya suka bagaimana Anda duduk di sana dan Anda seperti, oh, apa yang saya tonton? Mengapa energy stone digambarkan seperti burrito? Saya suka perasaan, Anda menjadi serius dan kemudian ada sesuatu yang membuat Anda marah sehingga Anda seperti, apakah ini serius atau lelucon?

Saya ingin mengembangkan kisah romantis. Ini adalah bentuk sindrom Stockholm: Anda tidak menyadari seberapa banyak Anda dikendalikan oleh algoritme. Anda begitu tertarik sehingga ketika algoritme melakukan sesuatu yang sangat buruk, Anda mencoba menyimpannya. Saya suka bahwa bagian tentang bitcoin ditulis oleh GPT-3, menurut saya karena sedang tren tahun lalu. Saya benar-benar terkejut.

Anda melatih GPT-3 menggunakan menerjemahkan novel on-line Cinabuku doa, teks ideologi Amerika dan Cina, dan Walden Dua, novel utopis tahun 1948 karya psikolog perilaku BF Skinner. Apa yang dibuat GPT-3 dari sumber Anda?

Novel on-line pada dasarnya adalah novel S&M, mirip dengan Lima puluh corak abu-abu. Dalam versi Cina, alih-alih jatuh cinta pada seorang CEO, para karakter kebanyakan jatuh cinta pada orang-orang yang memiliki kekuasaan, seperti generasi ketiga bangsawan merah. Tulisannya sangat buruk, dan mereka memiliki begitu banyak bab. Saya pikir semua bagian romantis dalam naskah berasal dari itu dan pengulangan bahasanya. Saya juga memberinya ideologi Amerika dan Cina. Jadi itu menciptakan semacam negeri fantasi. Terkadang Anda berpikir itu berbicara tentang Amerika dan terkadang Anda berpikir itu berbicara tentang China.

Saya benar-benar menyukai gagasan Skinner tentang teori perilaku. Novelnya Walden Dua menyiratkan bahwa jika Anda hanya memperkuat perilaku positif, Anda mungkin tidak perlu menghukum orang. Anda akan memiliki sistem organik di mana orang hanya melakukan hal-hal positif. Movie ini hampir seperti simulasi, seperti jika Walden Two diputar untuk banyak versi. Itu sebabnya desa itu disebut Walden XII.

Mengapa membuat kecoa penduduk desa?

Aku merasa kita hanyalah knowledge. Ini seperti kecoak: Jumlah kita sangat banyak dan sangat mudah untuk diganti.

Dalam movie tersebut, “penggembala” AI memberlakukan sesuatu seperti sistem kredit sosial di antara penduduk. AI memiliki kepribadian yang berbeda: pekerja migran muda gotik/punk yang merupakan bagian dari malu subkultur (“pintar”), Prajurit Serigala supernasionalistik, dan intelektual yang coba diselamatkan oleh kecoa. Bagaimana Anda menemukan mereka?

Saya ingin mereka menjadi kelas yang berbeda: pahlawan tremendous, pekerja yang digantikan oleh AI, petani outsourcing, dan kelas istimewa, dll. Mereka sebenarnya terinspirasi oleh impian Amerika dan China, yang satu menekankan mobilitas sosial, yang lain membuat China hebat lagi. Di masa depan dystopian, jauh lebih buruk daripada “gelembung filter”, Huge Knowledge dapat memberi pemerintah lebih banyak kekuatan sehingga dapat memengaruhi setiap aktivitas sehari-hari, dan Anda bahkan tidak merasa sedang diawasi. Dan di sisi lain, di negeri fantasi Walden XII, ada AI bodoh yang terinspirasi oleh pensiunan wanita paruh baya yang disebut “Chaoyang da ma” yang melakukan sq. dancing. Dia memiliki buku catatan—ini benar-benar analog—dan dia menulis apa yang dilakukan tetangganya. Saya merasa sangat kagum dengan algoritme berteknologi tinggi ini bersamaan dengan mata-mata mentah terhadap tetangga Anda. Apa yang lebih kuat?

New Replace : [randomize]


Posted

in

by